Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Selamat Hari Ibu, Mama

Gue enggak punya Bokap. 
Sejak itu, Nyokap kudu kerja keras nyari nafkah halal buat gue dan dua kakak perempuan bisa sekolah dan hidup sejahtera. Efeknya, Nyokap jadi ga punya banyak waktu buat kita. 

Kita pernah ngalamin ketemu pisah rumah, ketemu Nyokap dari sebulan sekali sampe seminggu sekali. pernah serumah tapi ketemu malem doang. Itupun pas kita udah tidur dan Nyokap berangkat kerja sebelum kita semua bangun. Biasanya, cuma nemuin pesan yang ditulis dalam selembar kertas yang ditaruh di bawah radio atau ditempel. 

Karena rutinitas itu, kita kudu ceritain seharian tadi udah ngapain aja dalam sebuah tulisan. dari situ bakat nulis gue terasah. tapi Nyokap jadi tempramen. Enggak bisa salah sedikit 😰Mama menuntut kami banyak hal, sedangkan kita ga ada yang mengawasi dan segala macam godaan datang dari dunia luar. Yang paling simple, gue enggak terima keadaan gue beda sama yang lain. Nyokap sibuk dan gue ga punya bokap. 

Jiwa rebel kami terbayar lunas waktu liat anak-anak lain yang punya ortu lengkap tapi tidak lebih sejahtera, atau anak-anak yang senasib tapi tidak bisa mengakses pendidikan layak seperti yang mama berikan pada kami. 

Perasaan beruntung itu, yang kemudian bikin Gue terus memperbaiki diri supaya bisa bikin Mama bahagia. 

Love u Mama




Posting Komentar untuk "Selamat Hari Ibu, Mama"

Berlangganan via Email