Hati-hati dengan tenaga orang

Hati-hati dengan tenaga orang

Berasal dari keluarga Proletar membuat Mama wanti-wanti ke Nisa klo pake tenaga orang (baca : mempekerjakan oranglain). Harus dibayar tepat waktu, harus membayar dengan layak, harus memperlakukan dengan manusiawi, jangan memberi perintah pas lagi makan...

Pakai tenaga orang juga misalnya minta tolong ke temen, ke tetangga, ke saudara, ke orangtua. Tidak boleh gratis. mungkin mereka memang mau bantu, tapi bukan pembantu loh. minimal sikap dan tutur kata harus santun. 

Jadi janda, punya anak, kagak gableg duit ? PERNAH. tapi nis melaluinya tidak dengan menyusahkan oranglain. Nis berusaha cari nafkah halal termasuk buat bayar orang-orang yang nis mintain tolong. 

Sulung kenyang dititipin ke orang. Mulai dari Mama dan sodara-sodaranya, tetangga. Nis bayar. Karena yang namanya jaga anak pasti ybs enggak bisa kerja cari uang. Jadi, darimana dia dapat menghidupi dirinya ?

Dulu ada satu temen baik yang menawarkan diri buat asuh Sulung. karena anaknya udah gede-gede, suaminya kerja, punya khadimat dan dia kesepian. walau dia tergolong mampu dan dengan senang hati membantu, nis tetap pake perasaan bekalin sulung pempers, uang, susu, buah, makanan tiap kali nis nitip. dan nasehatin anaknya buat mandiri dan tau diri. Itu juga buat kerja ya bukan buat asyik masyuk. dari pagi sampe sore doang. Enggak pake nginep berhari-hari ke luar kota. Asas manfaat sekaleee...

Baek ama bego itu beda tipiz emang cyiiiiiiin !

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Percobaan Telur Melayang di Air Garam

Pengalaman Kursus Matematika Kumon