Madu yang tau dirinya hanya madu (poligami story)

Madu yang tau klo dirinya hanya madu (TRUE STORY)

Punya mbak langganan rias yang saking deketnya sekarang jadi temen kongkow. Sebut aja namanya Kelir -sejenis pinsil warna yang bisa mewarna kehidupan rumah tangganya orang :)

Mbak kelir ini orangnya cantik - mirip penyanyi dangdut, baik, ramah dan sensual banget. Dia enggak dandan dan enggak ngapa2in aja, saya yang doyan mr p aja berasa digoda dalam arti, disentuh secara hati. Apalagi lawan jenis coba...saya jadi langganan riasnya karena dia bs nyulap saya jadi "beda", kreasi jilbabnya banyak dan sll cucok buat saya, dia ga pelit masukan terkait mode dan fasion buat saya. "Kamu cocoknya begini...begini...begini deh mbak nis...." dia juga enggak perhitungan urusan duit. Padahal make up yang dipake in buat saya itu dari merk yang lumayan harganya...saya sempet mbatin, ini orang kerja begini buat iseng doank kali yaaaaaa :)

Sampe pada suatu hari, saya dikenalin sama suaminya. Seorang pria santun nan sholeha yang usia terpaut belasan tahun darinya. Which is i know he is board member of Provincial Council & Municipal Council, here. Obviously, he has happy family with first lady. Tapi pura-pura enggak tau itu nikmat dan selalu menyenangkan orang lain.

Iya, mbak nis. Saya tuh dulu temen istrinya arisan. Ibu baik banget ke saya. Sampe suatu hari saya cerai sama suami saya, boro2 buat bayar arisan. Buat hidup sama dua anak aja susah. bapak sama ibu bantu saya. Terus bapak melamar saya 10 tahun yang lalu. Tanpa sepengetahuan ibu. Awalnya saya dilema. Saya enggak cinta sama bapak, tapi saya butuh perlindungan dan materi. Dan saya juga enggak enak sama ibu :( Bapak suami yang baik, bertanggung jawab dan adil. Kami bertahan sampe sekarang - ibu tetap enggak tau. Bapak kesini siang sampe malem, enggak pernah nginap. Klo dinas keluar kota saya yang diajak. Anak-anak bapak udah nikah semua. Apa yang bapak kasih ke keluarganya, saya juga pasti dapat. Dua anak saya sekolah dan kuliah ditempat yang bagus dan mahal. Hidup saya dijamin. Sejak awal, bapak minta satu syarat, agar saya tidak mengganggu rumah tangga dan karirnya. Saya mah anut, mbak. Saya udah bersyukur dengan hidup begini. Enggak pernah terpikir sekalipun buat saya menguasai atau merusak apa yang sudah ada sebelumnya.

Stop !!!
Who am i to judge another else ?

FYI. Saya lebih nyaman berteman sama mbak kelir yang always being positif to me, ketimbang elo. Iya elo...yang sok suci dan kebanyakan bacot (dibelakang) padahal butuh ! Hohoho *baper no accepted ahhhh

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Kursus Matematika Kumon