Jangan Lupakan Faktor Pencetus, Dok !

dikutuk sumpah ga yaaaa bikin status begini. Apologize me before, but swear its adorable indeed !!!

"udah deh bu, percaya aja sama saya. Saya udah banyak banget nanganin pasien. Klo demam dan muntah begitu. Dia pasti usus buntu. Ibu tau kan letak usus buntu dimana ? Masih ingetkan pelajaran anatominya ? Saya mau appendicogram. Klo enggak di rumahsakit besar sih, bisa kok langsung dibedah aja tanpa pemeriksaan penunjang"

Iya-in aja deh walau ngilu ngebayangin surgery knife mendarat dibadan anak sekecil itu.  tenyata Alatnya rusak. Si anak di usg hasilnya "enggak gawat-gawat amat". Tapi beliau masih keukuh buat melakukan rekomendasinya setelah alatnya selesai diperbaiki. Hasilnya sama ! Abis itu masih keukeuh mau konsul ke Bedah.  Iyain aja deh, toh ditanggung asuransi. Tapi please konsul juga ke sub gastro donk *usul diterima*

Cuma emak-emak doangan seh. Yang idupnya enggak jauh dari sumur dapur kasur ama anak. Sama ilmu ? Hahaha dulu lupa, sekarang enggak inget. Itu ilmu enggak tau pada nguap kemenong. Tapi yaaaaa...feeling saya kok enggak mungkin app. Bahkan sebelum hasil dari alat-alat canggih itu keluar...

*Diantara tingginya ilmu pengetahuan dan pengalaman. Please jangan lupain faktor pencetus*

Riwayatnya febris-vomit post makan sate kikil satu tusuk (terdiri dari 3 kikil) dan dua iris lontong. Thankfully aja lah hasil konsul sub gastro blg over bakterial di usus. Bisa minum obat oral. Means ?

*lolos dari surgery knife
*pulang besok setelah hari keenam dirawat
*kabar baik setelah serentetan peristiwa hari ini

Thanks yang udah doain yaaa :)
Maafin yaaa

0 Komentar