Makasih looooh...

Makasih atas perhatiannya udah repot-repot ngomongin saya dimana-mana, ngecek tulisan saya di blogs, scrool tulisan saya, nanya tentang saya kemana-mana. Waaaah perhatian sekali. Jadi enak!

Saya suka sama sebutannya, keren banget loh...Delusi, To be True, pencuri, halusinasi, apalagi ? situ udah jadi hakim sekarang ? Pernah kenal dimana ? Ketemu sama saya berapa kali ? 

Kebetulan punya hobi yang sama, berteman cuma di FB terus tau sesuatu dari datang seseorang "sang pembawa kebenaran" situ telen bulet2 ? Bae-bae kelolodaaaan...

Pencari berita itu harus cerdas. Konfirmasi dua arah. Jangan pake asumsi. Adil sejak dalam pikiran apalagi perbuatan. Katanya orang pinter ! 

Yaudaaaaah gini aja, biar situ bahagiaaaaaaaaa dan yang ngasi berita juga dapet pahala yeee. Anggap aja semua itu bener. Biar jadi penggugur dosa-dosa saya yang bunyaknya kayak buih dilautan. Enggak kaya situ suciiiiiiiiii......

Klo saya emang gila gimana ? Lha situ juga menikmati setiap kegilaan saya dalam tiap-tiap tulisan fb. Daripada situ ketularan gila. 

Tindak tanduk  di dunia maya itu menjadi tanggungjawab sang empunya akun. Tapi enggak ada kewajiban untuk membuat sama kehidupan nyata dengan kehidupan di sosial media. 

Siapa yg suruh situ baca tulisan-tulisan sampah saya ?

Siapa yang suruh Add atau terima perteman saya ?

Siapa yang suruh situ percaya sama semua yang saya tulis ? 

Siapa yang suruh situ mikir dan baper setelah baca apa yang saya tulis ? 

Siapa yang suruh situ kecanduan mengunjungi akun fb saya ? 

SIAPA ?!

*begini ya rasanya jadi korban gosip. Tapi masih kecanduan sama sejenis lambe turah gimanaaah?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Percobaan Telur Melayang di Air Garam

Pengalaman Kursus Matematika Kumon