Berhenti


Saya banyak melakukan hal-hal bodoh dan sia-sia dimasa lalu, menurut orang lain. Tapi saya menikmati itu. Joget sampe pagi di diskotek (tanpa rokok, obat dan alkohol), main biliard, Menghabiskan uang jajan saya demi berburu buku bekas di kwitang daripada beli baju atau makeup, menabung berbulan-bulan demi bisa jalan-jalan (sendirian kaya anak ilang kemana aja pas liburan. Dan enggak pernah bilang. Bilangnya pake kertas yang ditinggalin dikamar yang mama baca pas saya udah pergi) atau cari pacar yang bisa bayarin saya nonton dan perbaikan gizi. Jelek gak apa-asal cerdas dan pekerja keras. Kedua kakak perempuan saya bilang, selera cowok saya buruk. Karena pacar-pacar saya selalu buruk rupa.

Tapi semuanya berhenti saat saya punya anak. Waktu itu jadi janda, saya menghidupi anak saya sendiri. "Yaaah klo gue kenapa-kenapa anak gue gimana?" Pikiran itu yang kemudian membuat saya hati-hati dalam melakukan apapun. Saya mendadak sayang diri saya sendiri. Dan anak saya tentunya. 
Kedua, Saya ingin memberikan contoh yang baik buat anak saya. Karena Anak tidak cuma butuh nasehat tapi anak juga peniru yang ulung. 

Saya selalu menjaga silahturrahmi dengan orang-orang yang pernah saya kenal. Suatu hari, saya membawa kk ke rumah sahabat kecil saya dikampung. Halaman rumahnya berhadapan dengan lapangan paling besar di desa kami didekat sebuah smp negri. Ditengah cengkrama kami yg hangat, tiba-tiba anak sulung saya bertanya "Om, dulu mama nakal enggak sih waktu sekolah ? Pinteran mana sama om ?" Kami semua ngakak. Syukurnya, Sahabat kecil saya itu menjawab dengan bijak sekali.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Kursus Matematika Kumon